Tentang Jeda – oleh Y. F. Herlina

Jeda Sudah keberapakah Mampukah dihitung lewat tapak-tapak kaki Seberapa banyak sudah jelma tinggal menjadi bekas pada tiap ceceran langkah kita Masihkah kuasa. Jeda itu. Sesekat yang merantai semesta Membaginya ke dua celah lantas mengasingkannya membiarkan waktu menjadi nahkoda atau takdir sebagai lentera Jeda bisakah dinikmati dengan ‘kita’ Tentang Jeda – oleh Y. F. Herlina Semarang […]
Baca puisi selengkapnya…