Belenggu – oleh Dimas Mahardika

Tak perlulah perdulikan aku; Aku adalah yang terbuang dari yang terbuang; Yang sehakikatnya sedang menggerogoti diri sendiri; Dan kelak ketika aku terjatuh.. Dalam, kedalam lubang yang sama lagi.. Aku akan memekik kepada tanah dan batu “Halo teman lamaku, lama tak jumpa!” Dan hal berikutnya yang kuketahui.. Aku akan terkubur, dan tak akan ada yang perduli.. […]
Baca puisi selengkapnya…