Terima aku, Tuhan – oleh Daru Resti Fauziah

Cahaya kasihMu Tuhan.. Aku Aku Aku.. Aku adalah sebongkah daging busuk! Darahku bak lepuhan nanah! Aku hina dihadapanMu Tuhan.. Hina! Aku bukan lagi Malaikat kecil tak berdosa yg dulu kau Titipkan! Kini aku seseorang yg banyak berlumur dosa Tuhan.. Seringnya aku mengabaikan perintahMu. Menolak takdirku. Tak sependapat dgnMu. Tak menerima kekuranganku. Aku sadar Tuhan. Aku […]
Baca puisi selengkapnya…