Beranda » Puisi Ibu » Mamah maafkan aku – oleh Alivia Nurul

Mamah maafkan aku – oleh Alivia Nurul

Advertisement

Di saat mamah sudah tiada aku ingin sekali memeluk dan melihat senyuman nya yang indah. ?
Di saat mamah sudah tiada aku rindu dengan nya. ?
Di saat mamah sudah tiada tidak ada lagi canda dan tawa yang sempurna. ?
Beberapa mamah penyayang dan beberapa mamah pemarah, tetapi cintanya tetap sama ke anak –anaknya ?
Senang rasanya liat senyum mamah dipagi hari ? tetapi semua itu sudah terlambat ? hanya kesedihan yang bisa aku tampung ? betapa perih nya hati ini ditinggalkan seorang mamah tersayang ?
Mamah ? di dalam hati ini selalu ada mamah dan kasih sayangku hanya untuk bidadariku yaitu mamah ? walaupun mamah sudah tiada lagi didunia ini aku tetap sayang sama mamah?
Mah, maukah mamah memelukku sekarang ? aku benar –benar lagi butuh pelukan dari mamah ?
Mamah, Aku ingin memelukmu malam ini, aku kangen mamah ?
Mamah ? mamah adalah orang yang berani menaruhkan nyawanya hanya demi melahirkan dan menyelamatkan anak- anaknya ?
Mamah pernah menggantungkan nyawanya hanya karena melahirkan aku di dunia ?
Mamah orang yang selalu paling mengerti ?
Dikala aku sedih mamah selalu tau bahkan mamah orang yang pertama mengobati kesedihanku ?, tapi di saat mamah sedih aku tak pernah tau ? bahkan aku tidak bisa mengobati kesedihan yang di rasakan mamah ?
Mamah ? aku sangat sayang mamah ?aku ingin selalu bersama dengan mamah ? menyelimuti tidurku,bayangku,malam,siang,dan pagi ku bersama dengan bidadari hidupku yaitu mamah ? ?
Tapi tiada badai yang menerpa masih saja hidupku terasa sepi ? tiada petunjuk untuk bertemu dengan mamah ?
Tiada badai mengulas masih saja rapuh hati ku untuk mengikhlaskan kepergian mamah ?
Tiada badai yang berhenti untuk membawa pergi air mataku ini yang kubuang dengan rasa yang sia –sia ? rasa penyeselan yang terlambat ?
Tiada hati yang terluka,tiada kata yang ku ucap untuk mamah ? kapan aku bisa bertemu dengan mamah ???? ? untuk selamanya ?
Tiada air mata yang buruk untuk mamah ku tersayang ?
Tiada kata pahit untuk mamah ? hanya kata indah yang pantas untuk mamah ?
Aku percaya sama mamah kalau mamah adalah seorang pelindung demi seorang anak –anaknya yang tersayang ?
Mamah adalah sinar yang menerpa hatiku saat aku merasa tersakiti untuk kedua kali nya ?
Mamah adalah pintu untuk aku masuk dan keluar dari hati nya yang lemah dan lembut ?
Tutur kata mamah yang manis untuk diingat ?
Tutur bahasa mamah yang indah di mata dan telinga ?
Tutur pandangan mamah ke hati yang indah dihati dan hidup mamah ?
Tutur lembut kulit mamah tanda usappan kasih sayang kepada anaknya ?
Walau mamah sudah tiada tetap saja hati ini terselimuti ucapan dan tutur –tutur dari diri seorang mamah ?
Tiada matahari yang terhenti untuk bersinar ?
Tiada sinar menerpa untuk terhenti ?
Tiada sinar hati mamah yang menyakitkan ?
Tiada kasih sayang mamah yang menjatuhkan ?
Tiada kata kasar yang menyelimuti sutra ?
Tiada kata kasar yang pantas di ucap ?
Tiada pengorbanan mamah yang sia –sia ?
Tiada hati mamah yang kasar untuk anaknya ?
Pengorbanan mamah sangat lah berarti buat hidupku ?
Kasih sayang mamah sangat lah ternilai buat mata dan hatiku ?
Ucapan mamah yang menyelimuti hati sutraku ? hati lembutku ? hati kasih sayangku ? hati pengabdianku ? hati menghormati sesamaku ?
Banyak ilmu yang di beri oleh mamah tapi ? kita tidak bisa membalas nya dengan apa –apa ?
Hanya air mata yang bisa aku rasakan ?
Hanya kesedihan yang bisa aku rangkai ?
Hanya penyeselan yang bisa aku bayangkan ?
Hanya air mata yang bisa aku hitung berapa saja yang jatuh ?
Tapi aku tidak bisa menghitung berapa banyak kasih sayangku kepada mamah ?
Sekarang aku hanya bisa membaca sepucuk surat dari mamah ? yang terakhir kali nya ?
Yaitu sepucuk surat dari surga untukku ?
Kapan aku bisa bersama dengan mamah di sana ??? ? akan tetapi masih banyak yang aku jalani di dunia ini ? masih banyak orang yang sayang sama aku yang masih bisa menjagaku dan merawatku tapi hanya kasih sayang mamah lah yang aku inginkan saat ini ?
Hanya selimut sutra kasih sayang mamah yang ku inginkan saat ini ?

Mamah maafkan aku – oleh Alivia Nurul

Advertisement

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *