Beranda » Cinta Illahi » Rasa Lapar

Rasa Lapar

Advertisement

Terbangun lagi untuk kesekian kali di malam ini
Hanya dingin, dingin dan dingin
Semuanya begitu sepi, sunyi
Hanya perutku yang terus berbunyi

Bu, aku lapar,
Lapar sekali hingga terkapar
Semua makanan berasa hambar
Dan tetap saja aku terus merasa lapar

Apakah yang kurang dari makananku ini Bu?
Ada jutaan nikmat uang dalam kaldu
Ditambah kuasa sebagai bumbu
Juga telur angsa tersaji di meja batu
Perutku tetap merintih mengilu
Rasa lapar ini membunuhku

Ibu hanya memandangku
Berkata pelan sambil lalu
Nak, tak ada gunanya makananmu
Semuanya akan terasa hambar tanpa bumbu
Itu karena hilangnya imanmu
Rasa lapar akan agamamu

Puisi ini karya Luh Gede Divayani
http://tanahsehabishujan.blogspot.com

Advertisement

One thought on “Rasa Lapar

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *