Beranda » Puisi Berpisah » PAST TENSE

PAST TENSE

Advertisement

Mengenal mu..
Simpati pada mu…
Menyayang mu…
Mencintai mu….
Jalani hidup dengan mu….
Suatu anugrah hidup yang agung..
Jadikan hidupku merona penuh warna..
Bagai terselimut bianglala…
Sungguh indah…
Hingga tak terujarkan..
Sungguh aku hanya kuasa tersungging…
Karna tak cukup nafasku buat tertawa..
Bahagia….
Kita dirikan bangunan megah cinta bertatah mutiara kasih

Tak tau mengapa…
Tak ku nyana Bagaimana..
Perlahan bangunan merapuh..ringkih…
Nyaris rubuh..

Ku coba susun kembali puing2 itu..
Merangkak memahami keadaan..
Menyadari kesalahan yang terlanjur..
Hingga komitmen kembali memaut hati…

Dalam ketertatihanku.. memungut puing2 kasih..
Menyusun lagi kerangka saling pengertian…
Demi berdirinya kembali villa cinta…
Salah seorang bagian dari belahan darah mu….
Mematahkan rangka sayangku….
Mengobrak abrik bangunan cinta yg sudah ringkih..
Hingga kini rata seperti tanah…
Tinggal debu…puing tak berguna yang tersisa…

Sering aku jambangi puing2 itu..
Serasa ingin ku bina lagi…
Namun terbayang saat bengkalaiku diobrak-abrik…
Nan membuatku meninggalkannya… selamanya…

Slamat tinggal puing2 cinta…
Smoga ada pangeran menjambangmu…
Buatkan mahligai cinta indah buat mu…

oleh Joni Hidayat pada 22 Februari 2011 pukul 11:15

Advertisement

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *